Terbaru

News Update :
Home » » Wahai Idolaku, Sayyidina Muhammad SAW (3)

Wahai Idolaku, Sayyidina Muhammad SAW (3)

Maha Suci Allah, Yang Membentangkan Kerajaan Alam Semesta dengan Cahaya Kemegahan Nya, maka tegaklah Angkasa Raya Langit dan Bumi sebagai Lambang Kesempurnaan Nya Yang Maha Tunggal dalam Pengaturan, Maha Tunggal dalam Keabadian Maha Tunggal dalam Kesempurnaan, Maka Gemuruhlah Kerajaan Alam Semesta sepanjang masa bertasbih Kehadirat Nya, Menggema Angkasa Raya Mensucikan Nama Nya Yang Maha Luhur dari zaman ke zaman, Dicipta Nya keturunan Adam untuk mencapai kehidupan yang Abadi, maka akan musnahlah kerajaan Alam semesta menemui kefanaan, lebur dibawah Kehendak Nya Yang Maha Menentukan, dan tersisalah Benua Kemewahan nan Abadi dan Benua Kehinaan.

Dibangkitkan Nya Pemimpin dari para Duta Nya dimuka Bumi, Sayyidina Muhammad SAW, sebaik-baik makhluk dan dipenuhi Nya dengan akhlak yang sempurna, satu-satunya makhluk yang menjadi pemimpin bagi pembawa Cahaya Keridhoan Nya yang Abadi, Maha Suci Allah SWT yang menjadikan kecintaan pada Sang Nabi SAW merupakan kesempurnaan Iman kepada Nya, sebagaimana sabda beliau SAW : Tiada Sempurna Iman Kalian, sebelum aku lebih dicintainya dari anak-anaknya, ayahnya dan seluruh manusia (Shahih Muslim). 

Betapa besar kecintaan para sahabat Radhiyallahuanhum kepada Nabi SAW, sebagaimana makna cinta, berarti selalu rindu pada yang dicintainya, selalu ingin bersama kekasihnya, selalu tak ingin berpisah dengan kekasihnya, mencintai segala miliknya, bahkan apa-apa yang disentuh oleh Rasul SAW menjadi mulia dimata mereka, sebagaimana riwayat Sa'ib ra, : “aku diajak oleh bibiku kepada Rasul SAW, seraya berkata : Wahai Rasulullah.., keponakanku sakit.., maka Rasul SAW mengusap kepalaku dan mendoakan keberkahan padaku, lalu beliau berwudhu, lalu aku meminum air dari bekas wudhu beliau SAW, lalu aku berdiri dibelakang beliau dan kulihat Tanda Kenabian beliau SAW” (Shahih Muslim hadits no.2345). 

Riwayat lain ketika dikatakan pada Ubaidah ra bahwa kami memiliki rambut Rasul SAW, maka ia berkata : Kalau aku memiliki sehelai rambut beliau SAW, maka itu lebih berharga bagiku dari dunia dan segala isinya. (Shahih Bukhari hadits no.168), Diriwayatkan pula bahwa Abu Talhah adalah yang pertama kali mengambil rambut Rasul SAW saat beliau SAW bercukur (Shahih Bukhari hadits no.169).

Tentunya seorang yang dicintai akan selalu dipuji, tentunya seorang pecinta akan selalu memuji kekasihnya, dan pujian bagi sang nabi SAW boleh dimana saja, tidak terkecuali di masjid, karena kecintaan pada Utusan Allah adalah kecintaan kepada Allah, dan beliau SAW sendiri yang bersabda bahwa cintailah aku karena cinta kalian kepada Allah, dan dalam hadits beliau bersabda : tiada sempurna iman kalian sebelum aku lebih dicintainya dari anak-anaknya, dari ayahnya dan dari seluruh manusia (Shahih Muslim hadits no.44). bahkan Imam Muslim mengatakan bahwa Secara Mutlak seseorang itu tidak disebut beriman kalau ia tak mencintai Nabi SAW (Shahih Muslim Juz 1 hal 67).

Hassan bin Tsabit ra selalu memuji Rasul SAW didalam masjid Nabawiy, maka ketika ia sedang asyik bernasyid (nasyid, syair, qasidah, sama saja dalam bahasa arab yaitu puji-pujian pada Allah dan Rasul SAW), ia sedang melantunkan syair puji-pujian pada Rasul SAW, tiba-tiba Umar ra mendelikkan matanya kepada Hassan, maka berkatalah Hassan bin tsabit ra : Aku sudah memuji beliau (SAW) ditempat ini (masjid) dan saat itu ada yang lebih mulia dari engkau (Rasul SAW melihatnya dan tidak melarang), lalu berkata pula Hassan kepada Abu hurairah ra yang juga ada bersama mereka : Demi Allah bukankah Rasul SAW telah berdoa untukku : Wahai Allah bantulah ia (hassan ketika membaca syair dihadapan Rasul SAW) dengan Jibril. Maka Abu Hurairah berkata : Betul, maka Umar ra pun tak lagi berani mengganggunya. (Shahih Bukhari hadits no.3040). riwayat yang sama pada Shahih Muslim hadits no.2485.

Maka jelaslah sudah bahwa Rasul SAW tidak melarang puji-pujian atas Allah dan Rasul Nya di masjid, bahkan diriwayatkan bahwa Rasul SAW menaruh sebuah Mimbar khusus untuk Hassan bin Tsabit ra di Masjid, untuk ia membaca Syair memuji Allah dan Rasul SAW (Mustadrak Alaa Shahihain hadits no.6058, 6059), dan ketika ada orang yang tak menyukai Hassan, maka marahlah Ummulmukminin Aisyah ra, seraya berkata : Jangan kalian menghina Hassan, karena ia selalu memuji Rasulullah SAW (Mustadrak Alaa Shahihain hadits no.6063), berkata Imam Hakim bahwa ucapan ini shahih memenuhi syarat Shahih Bukhari dan Muslim.

Fahamlah kita bahwa Puji-Pujian pada Rasul SAW, yang diantaranya Qasidah, Maulid dll merupakan hal yang dimuliakan oleh Rasul SAW, bahkan Sayyidatuna Aisyah ra marah ketika ada orang yang menghina orang yang memuji Rasul SAW, maka ketika di akhir zaman ini muncul kelompok yang mengharamkan puji-pujian pada Rasul SAW dan nasyid/ qasidah di masjid, ini menunjukkan kesempitan pemahaman mereka dalam Syariah Islamiyyah, memang betul ada hadits Rasul SAW yang melarang membaca syair-syair di masjid, namun itu adalah syair-syair keduniawian yang membuat ummat lupa kepada Allah SWT, bukanlah syair pujian atas Allah dan Rasul SAW yang memberi semangat kepada ummat untuk semakin taat kepada Allah SWT.



Habib Munzir Al Musawwa
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

19 Januari 2014 16.43

Nice

Poskan Komentar

 
Design Template by Remaja Musholla RAPI | Support by Twitter @mushollarapi | Powered by Blogger